Selasa, 27 Maret 2012

When Everything Has Changed

gue mau galaw....

yaa pasti kalian bosen dengernya, iya kan?
tapi galaw yang ini beda, kawan...

ini galaw tentang keluarga gue, keluarga bener-bener keluarga

gue akhir-akhir ini sering berpikir bahwa hidup gue lama-lama berubah, ya berubah
yaa gak mungkin juga kalo hidup lo sama sekali ga berubah, cuma gue ngerasa aneh, lebih ke sedih sebenernya

di kala gua sadar bahwa makin hari gue makin gede, udah dewasa lah istilahnya, dan kakak gue merantau ke kota orang buat kuliah, satu orang hilang di rumah, kerasa banget...

dan juga gue mulai terlalu sibuk sama dunia gue sendiri, jarang ada di rumah, dan bahkan ketika gue ada di rumah, gua malah sibuk sama dunia maya gue, merasa terpisah sendiri sama bokap nyokap, gak kok kita gak renggang, kita baik-baik aja, tapi rasanya beda...

adek gue juga udah mulai gede, lagi suka banget main di luar sama temen-temennya, kadang gue ngerasa kesepian aja, lagi bener-bener ngerasa sendiri di rumah, biasanya dia main sama gue, nimpukin gue atau sekedar dengerin gue curhat dan dia cuma bisa ngeledek gue doang -___-

yang paling bikin sedih dan sering bikin mau nangis itu adalah ketika gue inget bahwa gak ada yang abadi di dunia ini, suatu saat nanti, mau gak mau kita berlima juga pasti pisah, entah jarak maupun dunia, ya suatu saat *tarik napas* satu persatu dari kita bakal meninggal, iya kan?

dan gue selalu berpikir, apa rasanya kalo sampe itu jadi nyata? gue siap apa enggak? entah apa rasanya ketika gue harus terima kenyataan bahwa gue harus kehilangan salah satu keluarga gue, orang-orang yang paling gue sayang dan paling gue cintain

kadang di saat gue ngerasa dihantuin sama perasaan-perasaan kayak gitu, gue kangen sama masa kecil gue, yang gak mikirin hal-hal macam begituan, merasa hidup itu ringan, masih sering ngabisin waktu sama keluarga, piknik, atau main ke kebun binatang misalnya, ketika gue masih cukup ringan buat digendong sama papa, sama mama...

gue jadi keinget waktu gue kecil, gue selalu ngelakuin hal-hal nekat, satu yang gue inget ketika gue umur 6 tahunan, saat itu bokap gue mau berangkat kerja, gue lupa alasan yang bikin gue ngikutin dia pergi ke kantor, waktu bokap gue nyebrang jalan raya gue juga nyaris nyebrang untung bokap gue keburu sadar kalo gue ada di belakang dia, terus gue digendong ke rumah sambil dimarahin -______-
terus juga waktu umur gue masih 6-7 tahunan, waktu pertama kalinya gue tau bahwa orang itu bisa meninggal, gue nangis seharian karna ga mau keluarga gue ada yang meninggal, sampe akhirnya nyokap gue harus meluk gue seharian biar gue mau berenti nangis, itu konyol banget kalo gue inget-inget --"
paling ga sampe hati ketika gue harus liat orang tua gue sakit, entah kenapa gue selalu takut, gue cuma bisa terus berdoa biar mereka bisa cepet sembuh...

yaa itu sih versi lebay nya, tapi gue berusaha bersikap realistis yaa...

juga kalo gue udah berkeluarga, gue pasti harus pisah sama mereka, kakak gue mungkin ada di pulau mana, adek gue juga kuliah di kota mana, dan bokap nyokap gue hidup berdua mungkin tanpa anak-anaknya. mulai saat itu kita harus berusaha hidup masing-masing, secara gak sadar gue sama sodara-sodara gue mulai sibuk sama hidup barunya, mungkin orang tua gue bakal agak terlupakan, mungkin parahnya saat mereka sakit pun ga ada satupun dari anak-anaknya yang tau, gue cuma berharap bahwa semoga gue dan adek kakak gue selalu dikasih kesadaran, nanti...

gue terus berusaha buat tetep sadar diri buat ngebahagiain keluarga gue, semoga di saat gue sukses nanti kita masih berlima, atau mungkin nambah, jangan berkurang :'( gue mau balas budi, gantiin capeknya mereka ngurusin gue yang keras kepala, gak mau diatur, dan semaunya sendiri, entah gimana nyeselnya ketika ada salah satu di antara mereka yang ga dapet bales budi dari gue, semoga Allah senantiasa dengerin doa gue, buat mereka...

meski nanti akan hilang salah satu di antara kita, aku mau kita nikmati hari-hari ini sampai hari itu tiba, doa ku selalu untuk kalian orang-orang terkasih, biarkan semua ini berubah sebagaimana mestinya, tapi tidak rasa sayang ini, abadi selalu untuk kalian orang-orang tercinta...

buat mama, papa, kakak, sama adek, dinda memang cupu banget buat ungkapin semuanya di sini, di tempat yang belum tentu kalian bisa baca, ya karena dinda itu ga romantis, yang ga bisa bilang ini semua di depan kalian, cuma ini jujur dari hati
kalo kalian baca ini, diem aja ya pura-pura aja ga baca, oke!!! :D


gue imut banget!!! ><



adek gue rada alay -____-






perutnya buncit hahahaha


the best couple ever :)


and the last is....

a lil' beautiful princess ><


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar