Sabtu, 26 Februari 2011

Cinta Diam-Diam

Artikel ini sebenarnya terinspirasi dari novel 'Marmut Merah Jambu'-nya Raditya Dika, yang boleh gua bilang emang oke punya. Pas baca bagian Cinta Diam-Diam gua langsung merasa pas banget sama bagian yang satu ini, kenapa? ya kerana gua lagi suka sama orang secara diam-diam.


Awalnya sih kita ketemu sekitar bulan Oktober atau ga November gua juga ga begitu inget, kita ketemu di suatu kegiatan perkumpulan gitu, yah pas ketemu sih cuma bilang dalem hati 'ganteng yah', abis itu yaudah layaknya orang yang memang cuma mengagumi ketampanan seorang cowok aja.  ~(-.-~) ~(-.-)~ (~-.-)~


Dan baru-baru ini gua menyadari kalau apa yang gua rasain sekarang itu bukan lagi sekedar 'naksir' tapi udah berubah jadi 'sayang', kenapa? itu yang ga bisa gua jelasin. Kita saling ga kenal, ngobrol cuma sekali dua kali itu juga pas ada perkumpulan, deket? samasekali enggak, terus kenapa bisa suka?


Sebelumnya gua mau cerita dulu tentang mantan gua yang bernama Yuris Dhika Priyono, anak kelas X6 yah yang bisa dibilang putusnya ga baik-baik, kita putus pas bulan September, dan ya tentu aja ga gua gak bisa langsung lupa sama dia, naaaaah... si orang inilah yang berinisial MW yang akhirnya bisa ngubah perasaan gua, gua udah gak pernah mikirin si mantan gua itu, ganteng? kalah.. baik? kalah.. melankolis?jelas kalah banget, mantan gua ini orangnya humoris banget soalnya beda sama MW yang sepengetahuan gua sih agak melankolis, sama kayak gua hehe ^^


Lagi galau-galaunya *bahasa anak sekarang* gua ngeliat temen-temen sekelas yang mulai dapet pacar satu persatu yang pastinya bikin gua sirik, mantan gua aja udah pacaran dua kali, nah gua? belum samasekali, bisa suka sama orang lain aja belum *bukan berarti gua selama itu suka sama mantan gua* , dan akhirnyaaa... entah bagaimana bisa perhatian gua sering teralihkan ke si MW itu, setiap keluar kelas *mau jajan* pasti ngeliat dia lagi diluar kelas entah  nongkrong sama temennya entah bengong, yang jelas gua suka dan gua gak bisa bohong kalo gua mulai tertarik sama dia!


Tanggapan temen gua setelah tau kecengan gua sih gini: "Ah elah diiiin, susah dapet yang begituan mah, yang standard aja lo susah, malah ngincer yang begituan!" ato gak gini: "Dindaaa dia tuh cowok eksklusif, cowok high class, banyak yang suka, populer! mending cari yang lain." ya terang aja gua sewot! "Ah berisik lu pade, kalo gua sukanya sama yang itu ya sama yang itu, mau susah kek mau tenar kek ya bodo amat! bukannya nyemangatin malah menjatohkan teman." sebenarnya sih dalem ati gua ngomong gini "kenapa harus dia ya Allah?" dan finally.. gua meweeeek *nangis T__T


So.. apa mau dikate hati telah memilih ya harus diperjuangkan lah, iya gak? oke, gua mulai deh pedekate *eaaa, karena kita udah temenan di facebook, gua jadi suka kirim chat dan yang bikin gua seneng dia gak sombong dan selalu bales chat gua, kurang indah apa ini dunia? sejak saat itu gua jadi tukang FUDUL ternama, gua suka fudulin dia, gua korek-korek facebooknya sampe daleeeeeeem banget, dan berhasil dapet semua info tentang orang itu.
seperti kutipan dalam bukunya Raditya Dika: "Orang yang jatuh cinta diam-diam selalu bertingkah seperti seorang PENGUNTIT" dan gua ngerasa udah jadi penguntit profesional..


Sewajarnya orang yang lagi dimabok asmara #wetseeeh, catetan gua selalu penuh sama nama dia, bahkan tangan gua udah kayak papan tulis, setiap bete di kelas karena gak ada guru, gua suka nulis-nulis nama dia di tangan sampe kotooooor banget, kaya kata Kak Dika lagi nih "Orang yang jatuh cinta diam-diam memenuhi catatannya dengan perasaan hati yang tak tersampaikan," hiks :'( 


Tapi ya.. sewajarnya orang yang cinta diam-diam pasti yang namanya capek dan bosen itu sering banget datang, kayak yang gua alamin, kita gak ada perkembangan sama sekali, dia itu memang baik sama gua tapi sayangnya dia itu gak peka.. gua ulangin eheeem dia tuh GAK PEKA!  *jengjeeeng* *musikhoror* kalo kata temen gua sih mending nyerah, oke gua nyeraaaaah *nangis lagi T___T


walaupun bibir berkata nyerah tapi hati kayaknya gak bisa bilang nyerah tuh hehe buktinya gua aplot foto dia dan gua jadiin tema di hape gua, gua suka liatin dia, yaa dan sekarang ini gua gak mau nyerah *ya kayak begini nih setelah 6 bulan menjomblo tanpa pernah suka sama orang lagi karena sakit hati sama mantan, dan akhirnya nemu cowok yang di sayangiiiiiiiiiin banget, apa bisa nyerah? NO! 


untuk sekarang gua gak mau nyerah, walaupun akhirnya gua sakit ya gak apa-apa namanya juga usaha kalo dapet ya ALHAMDULILLAH kalo gak dapet semoga GUA GAK GILA *nangis lagi T___T , kata bang Raditya Dika lagi: "Pada akhirnya orang yang jatuh cinta diam-diam hanya bisa mendoakan, mereka cuma bisa mendoakan! setelah capek berharap pengharapan yang ada sejak dulu yang tumbuh dari kecil sekali hingga makin lama makin besar lalu semakin lama semakin jauh.."


Ya mungkin suatu saat itu yang bakal gua alamin tapi ya gak ada yang tau masa depan, yang bisa gua lakuin sih cuma berharap, buat MW yang mungkin ada hidayah baca artikel ini, gua cuma pengen bilang ini bukan sekedar naksir karena muke lo yang guantengnyoo, tapi ini tulus, tulus bangeeeets, gua bukan penggemar lo tapi gua orang yang sayang sama lo, mohon peka sedikiiiiit cobba perhatiin sikap gua sama lo kayak gimana, apa ga bisa bedain mana naksir mana sayang dan mana yang biasa aja? gak usah takut sama muka gua yang kata orang-orang kayak singa betina saking juteknya, sebenernya gua ini bae hati tidak sombong dan suka menghibur orang ko *coba tanya temen gua pasti pada bilang BOHONG hiks T___T


gambar disamping adalah sesosok *hantu mungkin, yang lagi narsisnya menjepret dirinya dengan inisial sang pujaan hati MW *melankolis abis lo din #eaaa














catatan: peka sedikit maka kau *MW akan menyadari ada sesuatu yang ganjal pada artikel ini *musikhoror* *pecahkan teka-teki ini maka kau akan mendapatkan doorprise* *apakah itu?* *lihat saja nanti* *ketawasetan* hahahaha.. 3:)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar